Monday, April 07, 2014

jangan fogging plisss

Sori kalo terdengar alay, saya cuma pengen berbagi penderitaan saya kalo lg ada fogging (udah alay)

Gambar nyebong di google
Oke, saya sangat mendukung program pemerintah (baca: Bu  RT) untuk memberantas Demam Berdarah di lingkungan tempat tinggal saya. Bu RT ini rajin banget bikin-bikin kegiatan dengan warga, demi mencegah perkembangbiakan nyamuk you-know-what. Selain bagi-bagi abate tiap bulan (mainstream banget si bagi-bagi abate, coba sekali-sekali bagi-bagi motor atau TV, AC, minimal kipas anginlah buat temen curhat), Bu RT ini juga rajin banget ngajakin warganya kerja bakti, bersih-bersih selokan. Musuh suami banget nih kerja bakti. Biasanya suami saya ngedumel "Iya mereka enak, bapak-bapaknya gak ada yang kerja, minggu nda cape. Nah yang kerja ini, pengennya kalo minggu istirahat. Ini malah disuruh kerja bakti." Emang iya si, biasanya yang rajin ikut kerja bakti emang bapak-bapak yang rata-rata udah pada pensiun. Yang saya heranin, kalo emang mereka udah pada gak kerja, kenapa kerja baktinya nunggu hari minggu sih hahaha. Kan kita gak enak lewat-lewat orang kerja bakti, cuma modal "Mari Paaak..." sambil senyum awkward :D

Selain bagi-bagi abate dan kipas angin #eh dan kerja bakti, salah satu kegiatan rutin RT untuk memerangi demam berdarah adalah fogging. Saya gak ada masalah si dengan fogging ini. Masalah saya dengan dampak setelah fogging, yaitu teror kecoa mabok, yang langsung pada keluaran dari tempat persembunyiannya dan berhamburan masuk-masuk rumah. Saya ini takut pake banget kalo sm kecoa. Takut plus jijay dll dll. Makanya kalo udah ada yang namanya fogging siap-siap saya jadi kungfu master sambil bawa semprotan nyamuk siap nyemprot kecoa yang lewat-lewat. Apalagi kalo ada yang terbang-terbang, saya langsung lemes ketakutan. Belum lagi efeknya buat kucing-kucing. Mereka pasti pada takut denger suara mesin fogging, kena asap pulak.

Beberapa waktu yang lalu ada fogging juga di warung saya, di Batakan. Aturan fogging tuh sore-sore. Ini nggak, pagi nanggung, sekitar jam setengah 10 pagi. Sekitar 15 menit setelah difogging di parit depan warung saya, mulailah teror kecoa mabok. Awalnya cuma seekor lewat di kaki saya, seperti biasa saya langsung jadi kungfu master kalo ada kecoa lewat. Sebentar kemudian mulai masukan ke dalam warung, ngerayap-rayap di tembok sampe ke plafon, terbang-terbang, ada juga yang nyemplung di sayur hahahahaha (sssstttt diem-diem ya). Ya Allah pagi itu adalah pagi paling menguras energi buat saya. Jadi kungfu masternya aja udah ngabisin tenaga, belum lagi jejeritannya. Kasian mbak Yanti dan Imah, sampe shocked denger saya menjerit gara-gara kecoa. Yang paling bahagia pagi itu ngeliat saya jadi kungfu master adalah pelanggan saya yang paling tengil, bukannya bantuin malah asyik ngetawain saya. Dasaaaaarrrrrr!!! Demikianlah sekelumit kisah saya dan kecoa mabok. Minal aidin wal faidzin, mbak yanti cakep lahir dan batin wakakakak salam obama mbak :D


6 comments:

  1. hehehe...sebenarnya fogging itu bukan cara yg efektif untuk berantas DBD krn malah jentik nyamuk jd kebal.yg efektif itu ya dgn 3M alias menutup, menguras dan mengubur ...btw itu ibu RT itu caleg ya kok rajin amat cari perhatian warga hehehe sorry..#OOT

    ReplyDelete
  2. foggingnya nggak papa ya mak, setelahnya itu yang tepar... :D hahaha

    ReplyDelete
  3. Bu RT nya rajiin ya, pasti dipilih terus tuh jadi RT hehehe. Tetep waspada DBD ya maak

    ReplyDelete
  4. hehehe....kecoa mabok memang bikin rusuh...kalau di tempat kami lebih parah lagi maak...semua keluaaaar :D...termasuk mickey mouse and the gank...tidaaak...salam kenal ya btw :D...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...